Pelatihan Pilot – Tinggi Baru!

Penerbangan atau pelatihan pilot adalah program studi yang digunakan ketika belajar untuk mengemudikan pesawat terbang. Tujuan keseluruhan dari pelatihan pilot primer dan menengah adalah akuisisi dan mengasah keterampilan terbang dasar. Pelatihan pilot mendapatkan banyak minat dan momentum hari ini terutama di antara tipe petualang dan calon pilot. Hal ini menghasilkan pembukaan banyak akademi penerbangan di India seperti Chimes Aviation Academy, yang menawarkan pelatihan pilot pada Cessna 172 dan juga salah satu akademi penerbangan terbaik di negara ini.

Saat menjalani pelatihan di akademi penerbangan, siswa diberikan Lisensi Pilot Mahasiswa. Setelah pelatihan, ia dapat memilih menjadi pilot swasta atau pilot komersial. Untuk menjadi pilot pribadi, seseorang harus mendapatkan Lisensi Pilot Pribadi sementara untuk menerbangkan pesawat komersial, Lisensi Percontohan Komersial diperlukan.

Lisensi Pilot Mahasiswa diberikan mereka dengan 10 + 2 dengan ilmu pengetahuan dan berusia setidaknya 16 tahun harus mendaftar di klub terbang yang diakui oleh Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil (DGCA), Pemerintah India.

Langkah kedua adalah Private Pilot License (PPL). Pelatihan PPL termasuk enam puluh jam terbang yang sekitar lima belas jam adalah penerbangan ganda, yang didampingi oleh instruktur penerbangan dan setidaknya 30 jam penerbangan solo terpisah dari lima jam terbang lintas alam. Ini membuat satu memenuhi syarat untuk ujian Lisensi Pilot Pribadi. Usia yang ditentukan untuk tampil untuk ujian ini adalah 17 tahun dan kualifikasi pendidikan 10 + 2 bersama dengan Sertifikat Kebugaran Medis yang dikeluarkan oleh Pusat Medis Angkatan Bersenjata Pusat (AFCME).

Lisensi Percontohan Komersial dapat diperoleh hanya setelah PPL diperoleh. Untuk mendapatkan Lisensi Pilot Komersial, dibutuhkan 250 jam terbang (termasuk 60 jam untuk PPL). Selain itu seseorang harus menjalani Tes Kebugaran Medis dan pemeriksaan.

Meskipun ada berbagai jenis pesawat, banyak prinsip pelatihan pilot memiliki teknik umum. Semua kursus pelatihan pilot terdiri dari beberapa kombinasi pembelajaran teoritis yang dilakukan di lapangan dan latihan praktis yang dilakukan di udara. Pelatihan pilot awal sering dilakukan di pesawat pelatihan khusus (sebagian besar akademi penerbangan menggunakan Cessna 172), yang dirancang untuk karakteristik penanganan jinak dan biaya lebih rendah dibandingkan dengan pesawat yang pilot pada akhirnya bertujuan untuk terbang.

Akademi penerbangan melatih seseorang dalam berbagai keterampilan yang diperlukan untuk menerbangkan pesawat. Ini mengajarkan pilot proses menerbangkan pesawat melalui udara dengan arah dan kontrol yang tepat. Ini juga mengajarkan siswa untuk memahami ramalan cuaca. Pemegang Lisensi Pilot Komersial seharusnya menjadi ahli dalam memimpin kru dan penumpangnya bahkan dalam keadaan mencoba dan pemimpin yang unggul. Selain kualifikasi akademik, seorang pilot komersial juga harus memiliki pikiran yang sehat dalam tubuh yang sehat, banyak keberanian, tekad dan kepercayaan diri.

Chimes Aviation Academy adalah salah satu dari beberapa akademi penerbangan di India yang membanggakan sistem pendidikan yang sehat, fasilitas kelas dunia dan armada pesawat baru.

Pekerjaan Membayar Tinggi Untuk Remaja Di Bawah 18 Tahun

Jadi, Anda datang ke sini untuk mencari pekerjaan dengan gaji tinggi untuk remaja di bawah 18 tahun? Nah, Anda telah datang ke tempat yang tepat. Ada banyak pekerjaan yang bisa didapat remaja, tetapi mereka tidak akan dibayar dalam jumlah besar. Sebagian besar waktu, remaja dibayar upah minimum. Selain itu, remaja harus bekerja banyak hanya untuk dibayar 8,50 per jam. Ya, itulah hidup. Dalam bawang saya, pekerjaan membayar yang baik ditemukan online. 2 pekerjaan dengan bayaran tertinggi untuk remaja di bawah 18 tahun mengambil survei dan menawarkan online atau menjual produk secara online.

Pekerjaan bergaji tinggi pertama untuk remaja di bawah 18 tahun adalah survei dan penawaran online. Pekerjaan ini jauh lebih mudah daripada bekerja di McDonald's atau di Movie Theater. Juga, seorang remaja dapat menghasilkan lebih dari $ 1000 per bulan hanya bekerja di rumah hanya beberapa menit per hari. Juga, Anda dapat bekerja kapan pun ia mau dan menghasilkan sebanyak yang ia mau.

Pekerjaan berpenghasilan tinggi kedua untuk remaja di bawah 18 tahun menjual produk secara online. Dalam jenis pekerjaan seperti ini, seorang remaja dapat menghasilkan sebanyak yang dia inginkan. Seorang individu dapat dengan mudah mendapatkan $ 200 per minggu dan kadang-kadang bahkan lebih jika ia menjual lebih banyak produk. Juga, seseorang dapat bekerja kapan pun dia mau. Pikirkan tentang itu, semakin banyak Anda menjual semakin banyak yang Anda hasilkan.

Menurut pendapat saya, mengambil survei dan penawaran online adalah pekerjaan membayar terbaik untuk remaja di bawah 18 tahun, tetapi pada akhirnya itu adalah pilihan Anda. Jadi, 2 pekerjaan ini dianggap sebagai pekerjaan dengan bayaran paling tinggi untuk remaja di bawah 18 tahun.

Apakah Berpikir Kritis Berlebihan atau Kurang Dimanfaatkan di Pendidikan Tinggi?

Berpikir kritis terdaftar sebagai keterampilan yang diinginkan atau hasil yang disukai dalam banyak program pendidikan tinggi. Ini adalah sesuatu yang diharapkan siswa untuk menunjukkan melalui keterlibatan mereka di kelas dan kegiatan belajar. Ini mungkin tercantum dalam rubrik dan / atau dinyatakan dalam silabus kursus, tergantung pada persyaratan program atau sekolah itu sendiri. Mungkin ada berbagai tingkatan seperti bagaimana hal itu ditunjukkan dan kemudian dievaluasi, mulai dari kadang-kadang hingga selalu dalam deskripsi rubrik. Ini adalah praktik umum untuk memberikan siswa dengan kursus rubrik di awal kelas; Namun, pertanyaannya menjadi: Apakah siswa biasanya tahu apa arti pemikiran kritis? Apakah instruktur atau sekolah memberikan definisi standar?

Pertanyaan tambahan yang muncul meliputi: Apakah instruktur memahami arti pemikiran kritis dan apakah mereka diberikan penjelasan oleh sekolah? Ini adalah pertanyaan yang saya coba jawab dan saya menghabiskan lebih dari dua tahun berbicara dengan para instruktur dan siswa tentang topik ini. Ada informasi yang tersedia, seperti situs web yang ditujukan untuk berpikir kritis dan beberapa buku tentang topik ini, dan ada kelas yang menghabiskan seluruh istilah untuk memeriksanya; Namun, apa yang diketahui oleh rata-rata siswa dan instruktur tentang topik ini? Bagaimana ini digunakan di kelas jika dinyatakan dalam rubrik? Apa yang ingin saya pelajari adalah apakah pemikiran kritis terlalu berlebihan (yang berarti tidak digunakan secara aktif di kelas dan hanya merupakan slogannya) atau kurang dimanfaatkan (yang berarti itu memiliki potensi yang lebih besar daripada yang diakui sekarang) di kelas pendidikan tinggi.

Perspektif Instruktur

Perspektif saya terutama didasarkan pada pekerjaan saya di bidang pembelajaran jarak jauh sebagai pendidik online dan spesialis pengembangan fakultas, yang telah memasukkan peran peer reviewer fakultas online. Saya telah meninjau ratusan kelas online dan mendiskusikan pemikiran kritis dengan ratusan fakultas online. Apa yang saya pelajari adalah bahwa instruktur rata-rata dapat memiliki pengetahuan umum tentang pemikiran kritis dan apa artinya; Namun, fakultas umumnya tidak memberikan penjelasan untuk siswa di luar apa yang tercantum dalam rubrik kursus. Saya tidak melihatnya sebagai diskusi aktif atau dijelaskan melalui posting instruksional tambahan atau informasi tambahan, dan saya juga tidak memperhatikan catatan rinci tentang itu dalam umpan balik yang diberikan.

Apa yang umumnya diketahui instruktur tentang berpikir kritis? Bagi mereka yang telah melakukan penelitian, mereka akan menemukan definisi yang terkait dengan logika dan penalaran. Namun, definisi atau penjelasan yang biasa adalah taksonomi Bloom dan ini memberikan tingkat kognisi yang dapat membantu instruktur mengenali kapan suatu keadaan pemikiran kritis telah tercapai. Apa yang tidak jelas adalah apakah kejadian satu kali atau tidak menunjukkan bahwa siswa tahu bagaimana menggunakan keterampilan secara teratur. Apa instruktur yang diajarkan oleh sekolah-sekolah? Mereka biasanya diminta untuk menggunakan teknik bertanya dan secara khusus pertanyaan Socrates oleh beberapa sekolah. Apa yang saya amati adalah bahwa bahkan ketika pertanyaan digunakan yang tidak selalu berarti jawaban tindak lanjut oleh siswa akan menunjukkan penggunaan keterampilan ini.

Perspektif Mahasiswa

Ketika siswa diminta untuk mendefinisikan apa artinya berpikir kritis, berikut ini adalah daftar jawaban yang paling umum:

  • Berpikir di luar kotak

  • Berpikir keras tentang topik itu

  • Penyelesaian masalah

  • Kemampuan berpikir mandiri

  • Pilihan berat, pro dan kontra

  • Bersikap rasional dan menghindari emosi

  • Membuat keputusan, seperti pergi ke toko kelontong dan memutuskan pilihan makanan

  • Menjadi penasaran, kreatif, dan berpikiran terbuka

  • Belajar melalui trial and error

  • Mengetahui apa yang harus dilakukan dalam situasi yang mengancam kehidupan

  • Membuat keputusan cerdas

  • Berkolaborasi dengan orang lain untuk mencapai konsensus

Ini hanya sebagian daftar tanggapan dari siswa, dan ini adalah mahasiswa sarjana dan pascasarjana. Setelah meninjau daftar ini menjadi jelas bahwa tanpa definisi standar pemikiran kritis, siswa mungkin tidak sepenuhnya memahami apa yang diharapkan ketika mereka melihatnya tercantum dalam rubrik kursus. Hal ini juga dapat menjelaskan mengapa sulit untuk mengevaluasi ini sebagai keterampilan untuk instruktur dan mengapa siswa dapat memutuskan dalam evaluasi mereka. Apa yang saya temukan adalah bahwa siswa jarang melakukan penelitian mereka sendiri tentang subjek ini dan jika mereka melakukannya mereka masih tidak yakin apakah definisi mereka cocok dengan definisi instruktur mereka, bagaimana itu berlaku untuk kelas dan kegiatan belajar mereka, atau bagaimana cara bertemu persyaratan sebagaimana tercantum dalam rubrik.

Perspektif logis

Saya telah meninjau banyak sumber daya online yang tersedia untuk memastikan apa yang instruktur dan siswa mungkin baca tentang pemikiran kritis dan itu sering terkait dengan penggunaan logika dan penalaran. Hal yang sama berlaku untuk kelas online yang saya ajarkan yang panjangnya enam minggu dan menggabungkan pemikiran kritis dengan pemikiran kreatif. Perspektif logis yang dijelaskan dalam materi pelajaran yang terlibat mencari fakta, bukan pendapat, mengevaluasi argumen, memeriksa tempat, mengembangkan kesimpulan logis atau rasional, dan belajar tentang potensi kesalahan. Apa yang dilakukan adalah mengambil subjek yang siswa sudah tidak jelas dan membuatnya lebih rumit dan menantang untuk diterapkan langsung ke pekerjaan kelas mereka. Siswa umumnya berjuang sepanjang seluruh kursus dan pada saat itu disimpulkan ada sedikit peningkatan kemampuan mereka untuk menunjukkan penggunaan keterampilan ini.

Perspektif kognitif

Taksonomi Bloom sering dirujuk oleh fakultas dan taksonomi ini menyediakan berbagai fungsi kognitif atau mental yang dimulai dengan pemikiran tingkat rendah dan kemajuan ke pemikiran tingkat tinggi. Di ujung bawah adalah kemampuan untuk mengingat informasi, yang biasanya diadakan dalam memori jangka pendek dan cepat dibuang. Karena fungsi-fungsi kognitif yang lebih tinggi terlibat seorang siswa mungkin dapat menerapkan, menganalisis, mensintesis, dan mengevaluasi informasi. Ada kata kerja aksi yang umumnya terkait dengan setiap tingkat dan ini sangat membantu untuk pengembangan tujuan kursus. Tantangan bagi para instruktur adalah membuat penentuan bagaimana menjelaskan fungsi-fungsi kognitif kepada siswa sehingga mereka memahami apa artinya menunjukkan pemikiran kritis. Sebagai contoh, bagaimana seorang siswa tahu kapan menganalisis atau mensintesis informasi dalam posting diskusi atau tugas tertulis? Apakah mereka tahu kapan mereka telah mencapai pengembangan keterampilan ini? Apakah menjawab pertanyaan instruktur memastikan mereka telah mencapai keadaan kognitif yang lebih tinggi? Berapa kali mereka perlu menunjukkan penggunaan keterampilan ini untuk percaya bahwa mereka telah menguasai penggunaannya? Ini adalah tantangan bagi para pendidik; ketidakpastian penggunaan keterampilan ini dan bagaimana menilai secara akurat.

Sebuah Perspektif Baru

Apa yang saya usulkan adalah penggunaan model yang lebih sederhana yang menjelaskan bagaimana fungsi pikiran atau operasi, yang dapat memberikan deskripsi seragam untuk instruktur dan siswa. Sebagai titik awal, pikiran selalu aktif dan berpikir adalah proses alami. Cara yang bermanfaat untuk memahami bagaimana pikiran bekerja adalah memisahkan pemikiran menjadi tiga tipe spesifik, yang akan menjelaskan mengapa berpikir kritis membutuhkan latihan untuk dipelajari sebelum dapat secara aktif digunakan sebagai keterampilan. Tipe yang paling dasar adalah sekadar berpikir atau proses berpikir otomatis. Ini terjadi secara alami dan mencakup pemikiran tentang lingkungan saat ini, bersama dengan pikiran yang didasarkan pada kebutuhan fisik, emosi, atau rangsangan eksternal. Ini juga terdiri dari self-talk, dialog internal, pikiran yang dangkal, pola pikir yang mapan, kebiasaan berpikir, dan struktur mental yang ada. Pemikiran otomatis juga terjadi ketika data diperoleh melalui panca indera, ketika pikiran bergantung pada filter perseptual untuk menafsirkan informasi yang diterima.

Tipe berikutnya adalah pemikiran aktif dan ini terjadi ketika seseorang menjadi sadar akan proses pemikiran mereka atau ketika pikiran secara sengaja memproses informasi. Sebagai contoh, pertimbangkan pesan iklan. Jika sebuah iklan diperhatikan, pikiran akan bertransisi dari berpikir otomatis menjadi pemikiran dan kesadaran aktif atau sadar. Berpikir aktif juga termasuk membaca, menulis, berbicara, menyatakan pendapat, dan memecahkan masalah melalui penggunaan logika informal. Sebagai contoh, jika analisis keuangan diperlukan, akan membutuhkan jumlah dan memasukkannya ke dalam format atau persamaan untuk dihitung, dikategorikan, dimanipulasi, atau bentuk perhitungan lainnya. Berpikir aktif sering kali apa yang dipercayai oleh para siswa sebagai pemikiran kritis ketika mereka menyatakan itu adalah masalah "berpikir keras" tentang suatu topik atau subjek. Mereka sadar akan topik ini dan mengingat kembali pengetahuan yang mereka miliki tentang hal itu.

Jenis pemikiran ketiga adalah berpikir kritis, yang tidak otomatis dan harus diaktifkan. Ini dapat diaktifkan untuk tujuan tertentu dan dipelajari untuk digunakan sebagai keterampilan. Siswa dapat memicu ketika mereka perlu bekerja dengan lebih dari pengetahuan, keyakinan, dan pendapat mereka yang ada. Ini juga dapat diaktifkan melalui sesuatu yang tidak terduga, tidak diketahui, atau unik. Lebih penting lagi, berpikir kritis dilakukan dengan tujuan. Misalnya, ketika seorang siswa perlu meneliti suatu topik dan subjeknya saat ini tidak diketahui oleh mereka. Alih-alih mengisi kertas mereka dengan kutipan langsung, mereka dapat mempertanyakan informasi yang diterima dalam upaya untuk menemukan jawaban. Hal ini juga dapat meningkatkan pemecahan masalah ketika seorang siswa membutuhkan jawaban yang tidak dapat mereka peroleh sendiri. Ketika siswa menulis makalah mereka dapat memberikan lebih banyak analisis mereka dan kurang dari sumber mereka karena mereka telah memeriksa bukti dan memeriksa kembali keyakinan atau asumsi mereka.

Perspektif Transformatif

Berpikir kritis memiliki potensi untuk mengubah setiap aspek kinerja siswa, mulai dari pertanyaan diskusi hingga tugas tertulis. Siswa pertama belajar bekerja dengan akumulasi pengetahuan, keyakinan, dan pendapat mereka. Begitulah cara mereka mengembangkan tanggapan awal dan bagi banyak siswa yang juga menjadi jawaban akhir mereka. Tetapi para pendidik ingin para siswa bergerak melampaui bentuk pemikiran aktif ini dan menunjukkan bahwa pembelajaran telah terjadi. Sangat mudah untuk meminta siswa untuk menunjukkan pemikiran kritis tetapi bahkan lebih menantang untuk mengembangkan model mental bagi mereka untuk mengikuti dan itu berarti harus diminta agar siswa menontonnya dalam tindakan dan kemudian dapat meniru proses. Berpikir menjadi kritis ketika siswa memberikan lebih dari sekedar respon dangkal atau sepintas, dan sebagai ganti pendapat, mereka mengembangkan pernyataan dan analisis posisi yang terdokumentasi dengan baik dan diteliti dengan baik.

Berpikir kritis bukanlah proses alami meskipun ada saat-saat ketika orang dewasa memiliki masa refleksi ketika mereka diminta oleh perubahan yang tidak direncanakan atau tidak terduga. Berpikir juga menjadi penting ketika siswa tidak lagi bergantung pada filter perseptual untuk menentukan apa yang diterima sebagai benar dan benar, dengan kesediaan untuk mengevaluasi keyakinan dan berubah ketika mereka menemukan bukti yang meyakinkan. Berpikir kritis dapat diajarkan secara paling efektif melalui penggunaan penjelasan rinci, waktu untuk mempraktekkan apa yang sedang dipelajari, dan penerapan langsung keterampilan untuk masalah dan masalah, yang berarti bahwa setiap saat keterampilan ini terdaftar sebagai persyaratan untuk kursus, siswa membutuhkan definisi standar dan kesempatan untuk mempraktikkannya. Saya tidak percaya bahwa berpikir kritis terlalu berlebihan karena sifatnya transformatif; Namun, apa yang saya amati di bidang pembelajaran jarak jauh adalah bahwa ini kurang dimanfaatkan karena kurangnya metode yang seragam untuk menjelaskannya dan ini menghasilkan kesempatan yang hilang untuk belajar di kelas pendidikan tinggi.